-->

Minggu, 18 Desember 2005

Maaf Terakhir...

Minggu, 18 Desember 2005
pernah kurasakan salah
ketika sehari kutak bersamamu
pernah kurasakan rindu yang sangat
ketika sedetik kutak jumpa dirimu
karena dengan tulus kau beri untukku

kini semua kurasa telah berubah
mungkin waktunya tela berlalu
kembalikan sepi yang dulu ada
membekaskan luka yang perih
tapi bukan untukku

semua salah yang dulu kurasa
seakan terbawa oleh hidupku yang baru
rindu yang pernah kurasa
telah melayang bersama mimpiku
sepi yag pernah denganku
kini kembali hadir menertawai

maafkan aku teteskan air matamu
bukan aku yang menginginkannya
maafkan aku meninggalkanmu
pergi bersama hidupku yang baru

mungkin kau akn merasakan rindu yang sangat
mungkin kau akan merasakan sepi yang menyelimuti
mungkin kau takkan sanggup melupakanku
tapi kuingin kau relakan jazadku utuk pergi
karena jiwaku, akan terus bersamamu... b4Ca L4Gi.......

0 komentar

Bukan Kau yang Dulu

Entah apa yang telah terjadi ketika diam kembali hadir
menutupi bibir manis yang sering berucap
ia begitu tak bersahabat dengan sedikit waktu yang kucuri
dengan sedikit waktu yang kuluangkan hanya untukmu

mungkin kau telah merasa bosan dengan apa yang telah kuberi
karena yang kuberi mungkin tak berarti
dan tak akan ada artinya
walau aku terus memaknainya
dengan berbagai kebodohan yang ada di pikiranku

engkau tak lagi seperti yang kukenal
engkau yang kukenal adalah engkau yang memiiki bibir yang terhiasi kata-kata indah
ketika tak ada jarak yang memisahkan

engkau bukan lagi engkau yang pernah memberikanku senyuman manis
ketika aku menyatakan apa yang kurasakan
disaat memandang dua mata indah yang kau miliki

semakin lama aku terdiam
semakin terasa apa yang kulakukan
kini yang kurasa hanyalah sebuah kehampaan bersama
dan mungkin akhir dari segalanya

sungguh kutak mau semua berakhir hanya sampai di sini
di persimpangan jalan yang jauh dari khayalan
ketika kita memulainya dulu
dan kutak mau semua usai, hanya dengan diam yang menyelimuti.


makassar, 3des2005# b4Ca L4Gi.......

0 komentar

Sabtu, 10 Desember 2005

Senyum Terakhir

Sabtu, 10 Desember 2005
Telah panjang waktuku denganmu
Berjuta pahit tertampung dalam sabar cintamu
meski kuingin selamnya denganmu
Perjalanan waktu hentikan langkahku

Pahit manis yang pernah ada
telah terasa bersama
tenggelam dalam tawa
terendam dalam sedih
tenang jiwa dalam kedamian

kini kutahu semua yang ada telah pudar
ingin meninggalkanmu pergi denganNya
walau kutahu kutak mampu menahan
ku ingin kau tetap di sini

Meski cinta tak mungkin ada lagi
hatiku berharap senyum terakhir darimu
senym yang mampu bangkitkanku
antarkan hidupku kepersimpangan hidupku

Selamat jalan cintaku...
Kunanti kau di tempat terakhirku. b4Ca L4Gi.......

1 komentar

Khayalan Sobat Kacau

Angin membawaku melayang jauh
Hingga kutersangkut di ujung bintang
Matahari berusaha mencariku
Namun tak mampu bertemu bintang

Bintang kini mulai lelah
dan membuangku ke atas awan
Tampaknya, awan tak bersahabat
dan menjatuhkanku bersama hujan

Kini kutenggelam di dasar laut
dan hanyut terbawa sesal
Ombak terus membawaku
Hingga kuterpecah di tepian khayal

Serpihan tubuhku berhamburan
dan mengacaukan keindahan pasir
Meskipun ombak terus menyapu
Serpihan tubuhku tak jua hilang

Kini ombak tak berdaya
dan meminta bantuan angin
Segera angin menggapaiku
Memasukkanku ke dalam peti
dan menyembunyikanku
Entah sampai kapan? b4Ca L4Gi.......

0 komentar

Minggu, 04 Desember 2005

Tak Pernah Mencintaiku

Minggu, 04 Desember 2005
Saat kumenatapmu untuk kesekian kali
Aku hanya ingin kau tah apa yang ada dan kurasa
Saat kau memberikan senyum yang kesekian kali
Aku hanya berharap itu sebuah kesempatan
yang mampu bahagiakan hatiku

Berbagai rasa yang pernah kurasa
Hanya rasa ini yang terindah
Dan berbagai senyum yang pernah kudapat
Hanya senyummulah yang mampu berikanku getaran
Engkau begitu berbeda.

Kucoba berkata di depanmu
Kengungkapkan apa yang pernah kurasa
Berharap sebuah kata "ya" dari dirimu
kuharap ini sebuah kesungguhan
kesungguhan yang mampu berikanku harapan

kutak mau semua yang ada terselipkan kata takut
Karena aku yang tak pantas untuk ditakuti
Kutak mau semua yang ada tersisipi rasa iba
karena keadaanku yang menyandang kata iba
kuyakin kau tak seperti itu

ketika keyakinanku kian erat
sebuah penghalang memutuskan yakinku
Memutuskan semua yang ada dan pernah kurasa

Mungkin aku memang membosankan
mungkin aku memang tak pantas di sampingmu
mungkin aku memeng tak seperti yang kau harap
Mungkin hanya aku yang tak pernah sadar
kalau aku memang tak pernah mendapatkan kata "ya" yang sesungguhnya

Dan aku memang harus pergi melepaskanmu
karena kau memang tak pernah mencintaiku. b4Ca L4Gi.......

0 komentar

Selasa, 29 November 2005

Inikah Cinta Sejati?

Selasa, 29 November 2005
Pernahkah kamu merasakan,
Bahwa kamu mencintai seseorang
Meski kamu tahu dia tak sendiri lagi
Dan meski kamu tahucintamu tak mungkin terbalas
Tapi, kamu tetap mencintainya

Pernahkah kamu merasakan
Bahwa kamu sanggup melakukan apasaja
Demi seseorang yang kamu cintai
Meski kamu tahu ia tak akan pernah peduli
Atau pun ia peduli dan mengerti
Tapi, ia tetap pergi.

Pernahkah kamu merasakan hebatnya cinta
Tersenyum kala terluka
Menangis kala bahagia
Bersedih kala bersama
Tertawa kala berpisah
Aku pernah!

Aku pernah tersenyum kala kuterluka
Karena kuyakin tuhan menjadikannya untukku
Aku pernah menangis kala bahagia
Karena kebahagiaan adalah sesuatu yang tak terlupa
Aku pernah bersedih kala bersama
Karena kutahu bersama hanyalah sementara
Dan, aku pernah tertawa kala berpisah
Karena ternyata dia bukan untukku.



ini bukn hasil pemikiran gw.
mungkin yang tulis lagi baca. thank`s. b4Ca L4Gi.......

0 komentar

Rasa Jatuh

Awal kumelihatmu
Kurasa tak seperti biasa
Terasa, baru saja ada sesuatu yang membuatku jatuh
Namun, jatuh ini bukan karena berlari dan tersandung batu
Entah…ini jatuh jenis apa?
Jatuh ini karena rasa
Jatuh ini berasal dari dalam hatiku

Jatuh cinta…..
Itulah rasa jatuh yang terjadi padaku
Rasa yang tak kan kau balas
Namun kuyakin, kamu memiliki rasa ini
Rasa yang kurasa saat ini
Mungkin aku belum sadar akan hakekat hidup ini

Walaupun mencoba untuk terus menepi
Namun, rasa ini terus menghampiriku
Aku bangga padamu, karena berhasil menepisku
Tak seperti aku yang tak mampu menepis rasa ini

Rasa jatuh…..


Makassar, 27Pebruari2005 b4Ca L4Gi.......

0 komentar

Andai Mungkin Kau...

Andai aku mampu memilih
Keman angia berhembus
Mungkin aku akan memilih

Andai aku mampu mengatur
Saat bintang berkedip indah
Mungkin aku akan mengatur

Andai aku mampu mengungkap
Sejuta rasa di hatiku
Mungkin engkau akan tahu

Namu aku tak mampu memilih
Namun aku tak mampu mengatur
Dan, aku tak mampu mengungkap

Kini angin berhembus tak terarah
Kini bintang berkedip dengan indah
Dan, rasa di hatiku semakin kacau

Saat ini aku tak berdaya
Mungkin karena kau…..

Senin, Makassar, 25april2005#
Pukul 20.25# b4Ca L4Gi.......

0 komentar

Seruan Keadaan Bangsaku yang tergadai

Tak ada kata yang mampu kutulis
Benarkah?
Hanya selembar kertas
Yang isinya bak sebuah proposal
Tergeletak di atas mejaku
Ya, di hadapanku!

Setelah berulangkali kubaca
Sekian kali pula kutemukan kalimat ”keadaan bangsaku”
Inilah yang membuatku tak mampu!
Benarkah?

Selembar kertas itu menyeru kepadaku
Untuk menulis sebuah puisi bertemakan,
“keadaan bangsaku”

Ia seakan memaksaku
Mengungkapkan seluruh isi hati rakyat bangsaku yang telah perih menganga oleh keadaan bangsaku, yang perih

Aku semakin bingung…
Hendak menulis keadaan bangsaku yang suram
Atau menulis keadaan bangsaku yang indah

Ahh… tapi, tapi aku rasa tidak.
Bangsaku kini suram dan tak ada lagi bangsaku yang indah
Namun, aku harus menulis…

Haruskan aku menulis….
Keadaan laut bangsaku yang airnya tak lagi berwarna biru

Atau haruskah aku menulis
Ketika seruan-seruan manis terlontar dari bibir mereka Yang seketika itu pula, rakyat bangsaku melontarkan ribuan kalimat, “ya, pilih mereka”.

Atau haruskah aku menulis
Ketika sebuah media memberitakan, bahwa bangsaku kini memimpin klasemen, predikat terkorup.
Atau haruskah aku menutupi semua itu
Ketika tak ada waktu lagi untuk menutupinya
Atau haruskah aku diam saja
Ketika kami generasi muda Indonesia
Telah mewariskan utang kepada anak kami yang belum tentu ada.

Atau, haruskah aku pura-pura tak tahu saja. seperti yang dipraktekkan oleh mereka yang telah berhasil menggadaikan kata “ya” dari rakyat bangsaku.

Karena kami, memang tak berarti lagi.





Makassar, 22 November 2005
Pukul 16 lewat. b4Ca L4Gi.......

0 komentar

Jumat, 25 November 2005

Satu Sisi

Jumat, 25 November 2005
Telah mengalir sebuah rasa di hatiku
yang tak biasa kurasa
Ia teruss mengalir
meneus celah-celah kalbuku
Kuumenyelam menyelamm di airnya yang keruh
berenang mencari tepian jernih
walaupuun dengan keadaannya yang ssuram

Tak kuasa kumenahan sesak
Namun, tepian yang jenih tak kunjung tiba
Bahkan, aku tenggelam dan tertusuk
Tuusukannya kian dalam, dalam, dan dalam
Hingga melarutkanku di dalamnya

kini kulaarut tak berdaya dalaam buuaaian asmmara
asmara yan terpendam
asmaraa yang tak terungkap
kunikmati asmarakuu dari satu sisi. b4Ca L4Gi.......

0 komentar

tertinggal kasih

bintang malam melambai indah

menemani kedamaian langit

ia seakan bersyair

meneriaki hati seorang pemuja

bangkit berbris sejta rasa

terharu mendengar syair kedamaian

berlari mereka segera

menuju sebuah kasih

kaki pemuja tersandung karang

terjatuh, terhempas dan tercampak

meski berusaha untuk bangkit

setitik harapn tak tergapai

harpan kini melayang jauh

meninggalkan sejuta rasa

bintang malam tak lagi tampak

meninggalkan sederet syair

tak ada lagi cahaya bintang

yang mmenghiasi kedamaian langit

tak ada lagi syair kalbu

yang menghasi kasih jiwaku.

b4Ca L4Gi.......

0 komentar